March 17, 2021

Out of My Expertise

Pada suatu hari yang indah, dengan niat mencari cuan di bidang uncomfort zone, saya melakukan servis televisi. Hal yang saya rasa bukanlah bidang saya. Tapi, dengan gelar Anak IT yang saya miliki, saya yakin bisa melakukannya.

Tentunya dibantu temen dong. Temen yang jago servis elektronik. Mukegile kalau ga ada backingan.

---

Mulanya, saya minta tolong istri untuk broadcast message ke grup WhatsApp dokter anak kami bahwa saya bisa melakukan servis alat elektronik di tempat. Alhamdulillah, ngefek lho. Setidaknya ada 4 pekerjaan servis yang saya dapat dari grup wasap ini.

Pekerjaan pertama servis mesin cuci. Selesai, dengan pergantian parts.

Pekerjaan kedua servis fan ceiling. Selesai, dengan modifikasi kabel.

Pekerjaan ketiga servis CCTV. Selesai, dengan pergantian parts.

Pekerjaan keempat yaitu servis televisi. Selesai, dengan penuh air mata.

---

Kami menyanggupi perbaikan servis televisi ini dengan bermodal video Yutub. Setelah kami telusuri beberapa video, dan kami yakin bisa melakukan servis ini.

Polarizer Mengkerut

Kerusakannya yaitu polarizer mengkerut yang kemungkinan disebabkan usia televisi yang sudah tidak muda atau televisi yang terus-terusan hidup menyebabkan lapisan polarizer mengkerut. Bahasa awamnya LCD rusak.

Jadi ganti polarizer ini reparasinya mudah. TV dibuka, kupas polarizer yang rusak, dan terakhir ganti lapisannya dengan lapisan polarizer yang baru. Saya liat di yutub, dengan bermodal obeng, sampo bayi, dan kartu ATM. Metodenya sama persis seperti ganti anti gores di handphone, cuma ini layarnya 32 inci.

Dengan tingkat kepo yang tinggi, saya membongkar televisi itu sendirian tanpa bantuan teman saya. Dari sini sudah keliatan klimaksnya seperti apa. Kepo yang membawa petaka yang menyebabkan televisi yang awalnya tidak-rusak-rusak-amat, jadi rusak banyak. LCD-nya jadi beneran rusak.

Petaka is typing...

Singkatnya, fleksibel televisi (T-Con) dari controllernya kegencet casing televisi pas saya memasang televisinya, sehingga menyebabkan sebagian layar hitam atau blank karna tidak dapat signal. 

Perlu diketahui, bahwa televisi yang rusak ini usianya sudah 10 tahun dan sangat sulit mencari parts-nya. Karena panik, saya coba menghubungi beberapa servis televisi terdekat, setidaknya ada 2 tempat servis spesialis televisi. Dan hasilnya kedua-duanya hands up terhadap masalah ini.

---

Tidak ada solusi lain, akhirnya saya menghubungi konsumen dan menyebutkan bahwa ada kecelakaan kerja yang menyebabkan televisinya semakin rusak. Sebagai komplimen dan permintaan maaf, saya pinjamkan televisi saya agar konsumen bisa menonton televisi di rumahnya. Alhamdulillah, konsumennya mau menerima penjelasan saya bahwa televisinya butuh waktu yang agak lama di UGD.


Setidaknya 2 bulan lebih saya mencari parts televisi ini. Sampai pada akhirnya, saya berencana rugi dengan membeli televisi yang persis sama seperti yang rusak. Hampir tiap hari saya cari di marketplace dengan keyword yang sama "Toshiba Regza 32" atau "32PB1E". Dan akhirnya, ketemu di Jakarta. 

Awalnya saya ketemu di OLX, terus saya rayu-rayu agar bisa transaksi di Topokedia. Tentu saja saya sebutkan permasalahannya apa dan mengapa saya butuh televisi tersebut. 

---

Setelah televisi datang di sore hari, dan ternyata televisinya beneran mulus lengkap dan berfungsi normal. Ya sudah, akhirnya televisi tersebut langsung saya antar ke rumah konsumen saya. Tentu saja, biaya servis tetap dibayar dong. Alhamduilillah. Walaupun saya takutnya tidak dibayar karena waktu pengerjaan yang lama. Oiya ini televisi yang saya dapat beneran televisi yang exacty the same model. How lucky?!

Anboksing

Jadi uang yang saya terima yaitu 650.000 dengan biaya pembelian televisi baru 900.000. Artinya saya nombok atau rugi sekitar 250.000. Tapi, (untungnya) saya dapat televisi yang mesinnya bagus walaupun LCD nya rusak

Saya masih yakin televisi ini masih bermanfaat, jadi saya jual 2 mesin utamanya di Topokedia. Setelah 2 bulan menunggu, akhirnya parts tersebut laku terjual dengan harga sekitar 350.000.

---

Ternyata saya masih untung sekitar 100.000 dan pengalaman berharga bahwa saya tidak cocok jadi tukang servis elektronik. Another plot twist of my life.

Semoga teman-teman bisa ambil manfaatnya, ya.

39 comments:

  1. Karena niat baik selalu ada aja berkahnya ya, Kak 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat mencari cuan emang niat murni yang paling baik kak, wkwkwk

      Delete
  2. wadidau mas Andie bisa servis TV juga ya, asik, bongkar-bongkar mas, sampai ketemu penyakitnya, tapi kalau TV udah 10 tahun biasanya memang lebih ribet karena spart partnya yang udah terbatas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima bongkar, tidak terima pasang wkwkwkwk

      Betul bang, spare part terbatas.. Untung aja bukan tivi tabung bang

      Delete
  3. Wah... Syukurlah masih dapat untung juga Mas.
    Saya dulu juga pernah tuh service kipas angin, punya sendiri sih.
    Dan hasilnya meledak, sakering listriknya sampe lompat. 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah masih selamat bang.. Jangan main listrik lagi ya bang, kasi kang serpis aja :))

      Delete
  4. Hahahahaha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Mantep banget ya Om mau benerin apa malah yang lain jadi ikutan rusak. Pengen nangis banget pastinya πŸ˜‚πŸ˜‚

    Untung banget ya semesta nunjukin jalan, akhirnya bisa ketemu televisi yang serupa 😁

    Btw, orangnya tau nggak om kalo tv nya ini dituker?

    Walaupun prosesnya muter2 Alhamdulillah bisa untung lagi ya πŸ‘πŸ‘πŸ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen nangis, terus meratapi nasip..

      Orangnya ga tau bang, karena tivinya persis sama model dan tipenya.. Untungnya kondisi fisik tv yang baru lebih bagus dari tivi konsumen..

      Delete
  5. percaya ga percaya ulasan kayak gini tuh mengandung kata kunci sakti di kolom pencarian google loh bang hahhahahah....(seriusss)..cerdas betul memang abang kita yang satu ini nerapin pola tulisannya

    berarti dikau anak IT rasa elektro dong bang ? hahaha

    tapi sayang amat yang di bawah tipinya akhirnya rusak haqiqi ya..ga pa pa bang, namanya penasaran pengen ngoprek sendiri wkwkkw

    dannn..thanks God pada yutub yang sebagian nichenya berisi tutorial berfaidah yang mengulas how to nya mengapa apakan suatu benda, salah satunya elektronik, jadi bisa dipelajarin bang andie deh buat nyoba ngoprek sendiri wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah! Gitu ya mbak, saya sama sekali ndak tau :))

      Betul! Anak IT rasa Elektro.. Tapi cuma sekitar 3 bulan la, abis itu tobat nasuha jadi impostor anak elektro :))

      Iya mbak, kalau nyari how-to baiknya emang nyari di yutup daripada nyari di gogel wkwkwk

      Delete
  6. Hahaha, kocak juga saya bacanya. Setelah dua bulan lebih, akhirnya untung 100rb. Padahal jika dihitung waktu, pikiran, dan tenaga, uang tersebut sepertinya tidak seberapa. Tapi jika dibandingkan dengan pengalamannya saya rasa cukup berharga.
    Tapi laki-laki memang beda ya, saya kalo tahu sedikit dari youtube, paling ngoprek barang sendiri. Tapi ini udah berani buka jasa servis. Salut πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini ceritanya kocak, aslinya saya keringat dingin 2 bulan mbak T.T

      Pengalaman berharga untuk tidak terjun ke dunia elektronik lagi :))

      Delete
  7. Waduh kalau yang benerinnya enggak amanah, bisa lepas tanggung jawab tuh dan pura-pura nggak tau kalau tv nya makin rusak ahha

    Mantap bang, jadi pelajaran berharga ke depannya. Tapi tetep ya, bisa untung 100 ribu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh ga kebayang kalo ga tanggung jawab, keringat dingin sampe akhirat rasanya itu :))

      Delete
  8. Ha ha ha ha ha

    Yampuuun, bwaaank...
    Klo aku udah pengsan di tempat keknya 🀭
    Bener-bener suka becanda nih anak IT 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hampir pingsan mbak pas dimana TV-nya ngeblank... Keringat dinginnya udah kayak air keran

      Delete
  9. Wahh syukurlah kalau masih ada untungnya mas,
    Niat baik memang selalu ketemu jalannya ya mas.

    ReplyDelete
  10. mas Andieee perjuangannya ga sia sia ya
    aku ngebayangin kalau aku di posisi mas Andie, pasti bingung dan berusaha untuk bisa nemuin solusi sambil mikir keras
    beruntung ya dapet juga barang yang sama dan ada pengganti juga dari jual parts yg sebelumnya
    gini ini yang kadang bikin aku ga yakin untuk ngerjain bidang hal yang belum bener bener aku kuasai

    ReplyDelete
  11. Tukang servis super bertanggung jawab. Untung seratus ribu, tapi nilai pengalamannya berlipat ganda dan tak dapat dibeli dengan uang. Ah, mengingatkan saya pada awal jadi tukang jahit. Baju pelanggan salah krah dan tak ada solusi selain beli bahan baru untuk mengganti. selamat malam, Mas Andie.

    ReplyDelete
  12. Ya ampuunn ini anak IT yg bikin reputasi sendiri sebagai palugada eheheehe.. tp gapapa mas, yg mahal itu justru ilmunya. Ga sebanding dgn nominal berapapun ya

    ReplyDelete
  13. hmmm, pertama dapet pengalaman meski kurang berhasil, kedua masih tetep untung meskipun diawal2 banyak drama,

    makanya sekarang2 kadang saya agak ogah2an kayak servis2 gitu, resikonya kalau ada yang hilang atau makin rusak, kecuali memang tadinya mati total, tapi memang bener sih yah yang namanya jadi seorang lelaki, meskipun dia bukan background it atau apalah, yang namanya lelaki kayak di tuntut multi talent, dari mulai benerin genteng bocor, sampai listrik konslet

    ReplyDelete
  14. Woohoho... Keren Bang. Sampe sampe ngebelain beli tv baru buat konsumennya.. πŸ˜…
    Dan ternyata..... Masih dapet untung jg nih ya Bang hahah

    ReplyDelete
  15. sedih dan lucu bacanya.....hehehe
    Alhamdulillah, akhirnya untung..... experience is the best teacher.

    Have a wonderful weekend.

    ReplyDelete
  16. Wadaw, tapi salut kang Andie berani servis televisi, memang resikonya begitu, bukannya tambah bener tapi malah akhirnya rusak.πŸ˜‚

    Jadi ingat cerita teman saya, dia servis ganti lcd hape, biayanya 200k, padahal harga lcd cuma 70k. Tapi entah kenapa hapenya tidak mau nyala, akhirnya terpaksa beli hape yang satu tipe 300k, nombok 100 ribu dia.πŸ˜„

    ReplyDelete
  17. hahahhaha agak ribet juga ya bang tapi yang penting kan tetep untung
    untung bukan soal materi tapi juga pengalaman
    mungkin lain kali bisa coba Hp rusak
    mayan tuh kalo bisa nyala lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali pak guru, selain untung materi juga untung pengalaman. Dengan pengalaman maka kedepannya akan lebih baik.

      Delete
  18. qiqiqiqiqiqiqi, maaf Masss, saya ngakak :D
    Ya ampuunn, itu beneran berlinang air mata deh :D

    tapi saya salut banget dengan solusinya yang meminjamkan tVnya ke konsumen, apalagi sampai beliin TV baru.

    Karena duit mah bisa dicari, tapi kepercayaan itu luar biasa mahal :D

    Semoga makin berkah, dan dapat servis yang mudah-mudah tapi cuannya gede ya, aamiin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh.. parah nih mba rey.. malah diketawain.. *padahal aku juga ngakak sih* wekekek :D

      Delete
    2. tp jgn keseringan jg sih beliin TV baru, bisa2 byk yg servis deh bawa TV rusak berharap dpt yg baru...

      Delete
  19. Anak IT bukan berarti bisa menyervis perangkat elektronik, kan. Tapi setahu saya banyak yang salah paham. Haha.

    Ya ampun, bisa-bisanya sampai ganti rugi begitu, Bang Andie. Syukur aja mesinnya bisa dijual, ya. Anggap aja membeli pengalaman juga, sehingga jadi cerita begini.

    ReplyDelete
  20. Hhaahahaha, tapi saluuuut loh aku, kamu berani ;). Dan toh akhirnya untung kan ;).

    Hebat.

    Iya sih, itu tv udh lama bangetttt. Aku di rumah juga ad tv Samsung, beli pas nikah, setahun doang kuatnya, trus blank, mati. Garansi udh habis, Krn udh setahun. Sampe skr brgnya msh terpasang di dinding kamar atas, tp ga bisa diidupin :p. Cm aku dan suami udh males juga perbaiki. Krn di lt bawah ada 2 tv. Tp gara2 ini, aku jd ga suka Ama merk Sa*sung itu hahahaha. Kapok.

    Mnding dijual spare part nya yaaa

    ReplyDelete
  21. Maaf mas andie saya jadi ketawa dengan tulisannya, TV selesai..dengan penuh air mata, wkwk rasanya sesuatu ya mas tapi untungnya masi dapat laba 100rb, lanjutkan mas andie siapa tau jadi expert beneran perbaiki tv ini :)

    ReplyDelete
  22. Ya ampun bacanya pun mau nangiiis, mau betulin apa malah kebawa rusak yang lain 😭😭😭 Ini yaa makanya Bunda, anak IT ga berarti jago juga betulin alat elektronik wkwkwk

    Tapi syukurlah yaaa walaupun di awal rugi, tapi akhirnya masih dapet untung juga 100ribu πŸ˜† dan dapet pengalaman thriller juga πŸ˜† Tapi oke juga tuh Mas Andie, kalau udah sukses servis perangkat elektronik lainnya πŸ˜†

    ReplyDelete
  23. aku uda deg-degan loh kak bacanya!! Untung saja konsumennya pengertian dan kaga ngamuuukk. Terus kaya berasa mau untung malah buntung. Untung saja tetep cuan ya kak Andie fiuuuhh

    ReplyDelete
  24. keren ini.. berani mengambil resiko.. wekekek..
    aku baca ceritanya aja deg-degan, takut pemilik tv marah-marah gitu gegara makin parah rusaknya. hihi..
    tapi, btw.. pemilik tv tau gak kalo tv yg mas andi kasih itu hasil beli dan tv dia itu udh rusak?

    ReplyDelete
  25. wah, mas Andie nih ternyata punya skill byk ya... dari mulai programer ampe bisa servis mcm2... saya jd inget ama kakak saya, dia jg berawal dr demen bongkar pasang alat elektronik, ampe skrg jd nerima jasa servis di rumahnya, tp ya gitu, ada beberapa barang yg tdk bisa ditangani, salah satunya televisi... emang ribet kali ya benerin televisi tuh...

    ReplyDelete
  26. Wahahahhaha
    Walau butuh waktu lama, setidaknya masih ada keuntungannya yaak brother kwkwkwkw

    Kipas ku mati nihh
    Apa bisa servis di siniiiiiii???

    ReplyDelete
  27. Lah kalo gw mah tau diri. Gw orangnya gak ngerti elektronik. Jadi gw serahin aja ke ahlinya. Drpd gw bongkar trus gak bisa pasang. Bisa amsyong ntar.

    Tapi lumayan loh, bisa jadi cerita gara-gara bongkar tipi, wkwkwkwwk

    ReplyDelete