February 11, 2019

Mungkin, Pensiun Motret Film

Saya masih ingat pertama kali beli kamera analog Lomography Diana Mini yang harganya waktu itu 900 ribu di tahun 2011. Dulu saya beli kamera analog karena biaya eksplorasi kamera digital itu mahal dan rasanya tidak ramah kantong buat anak SMA yang doyan jajan.

Hal yang paling saya sukai dari motret pakai film adalah keseruannya. Kita adalah orang ketiga yang tau hasil foto jepretan kita setelah Allah dan tukang cuci foto. Itupun taunya 2 minggu kemudian. Itupun kalau ga angus/gosong. Belum lagi momen foto yang tidak bakal terulang 2 kali. Tapi, itulah seru-nya.

Ada 2 kata yang dijadikan prinsip sama anak kamera film khususnya toy camera, yaitu expected the unexpected dan perfectly imperfect. Kalau tidak tau prinsip ini dari awal, pasti bakal kecewa sama hasil-hasil dari fotografi analog, khususnya toy camera.


Biaya yang dikeluarkan untuk fotografi analog relatif lebih murah dibandingkan dengan kamera digital. Dulu, kamera film harganya 200-300 ribu, beli film 25 ribu dan cuci foto 25 ribu. Dibandingkan dengan DSLR untuk entry level saat itu harganya sekitar 5-6 jutaan.

Setelah mengetahui seluk beluk dunia fotografi film dan mengingat dulu sedikitnya yang jual peralatan fotografi film, akhirnya saya memutuskan untuk membuat toko sendiri yaitu Kakikuda Store. Dengan modal duit jajan nekat beli kamera dan film di Ebay dan jual di Indonesia. Waktu itu kurs USD masih 10 ribu rupiah.

Walaupun marginnya cukup menggiurkan sekitar 100-300%, tapi pada akhirnya toko tidak balik modal dan gulung tikar. Hal ini disebabkan oleh tingkat kelangkaan produk yang saya jual, lebih menggoda untuk digunakan secara pribadi daripada dijual.

Emang dagang itu perlu istikomah. Istikomah untuk tidak menggunakan barang dagangan.

---

Itu dulu.. Sekarang, karena fotografi film lagi naik daun. Apalagi dipopulerkan sama Tompi yang baru-baru ini jadi fotografer keluarga presiden. Harga film yang dulunya sekitar 10-50 ribu, meningkat menjadi 60-250 ribu. Harga cuci film 25 ribu menjadi 45 ribu belum ongkos kirim. Harga kameranya juga makin selangit.

Hal ini sebenarnya udah saya rasakan di Tahun 2015 dimana harga-harga peralatan film ini makin naik hingga sampai ditahap saya ngga mampu beli lagi. Kodak bangkrut (walaupun sekarang bangkit lagi). Fuji discontinue beberapa produk film-nya. Teman-teman udah pensiun duluan. Komunitas-komunitas fotografi film udah mulai tanpa anggota. Tempat cuci foto langganan tutup. Tanda-tanda terakhir, banyak yang jual kamera. Dan akhirnya saya memutuskan, untuk menjual kamera kesayangan, Minolta Autocord


Ketika hobi yang dulu buat kita fun, berubah menjadi not fun. Disaat itulah kita harus berhenti melakukan hobi tersebut.

---

Tapi saya masih menyimpan beberapa kamera film yang collectible seperti Lomography Fish Eye Rob Ryan EditionYashica FX-3 Super dari mertua, dan beberapa kamera serta film lainnya. Lumayan kan buat properti foto anak nanti. Hahaha. Belum kalau barang antik, harga resell nya bisa lebih tinggi.

Walaupun pensiun motret pakai film, saya tetap motret pakai sensor alias pakai Nikon D90 yang sudah menemani saya sejak Tahun 2009. Cuma berubah style aja, yang dulunya doyan street photography sekarang ke family photography. Saya pikir, menghabiskan waktu bersama keluarga sepertinya jadi hobi baru saya. It's really fun!

Terakhir, jangan sampai hobi membuat kita lalai.

Sekian, terima hibah Leica M9.

81 comments:

  1. Mantan bos sekaligus guru saya sudah mulai bisnis dalam bidang foto memfoto sejak 2009, dia istiqomah, terus mungkin juga modalnya juga kuat, soalnya di PENES,, whehe, saya tidak begitu tertarik dengan masalah foto memfoto, meskipun mungkin sekarang ingin belajar juga buat motret2 manten di acara hajatan, walau kadang bingung bagaimana buat mulainya, mungkin bingung masalah biaya, dan kurang terlalu niat didalam hati, serta kurang yakin bisa dan enggaknya motret, mungkin perlu belajar dan tahu ilmunya dulu biar pede... wheheheh ,

    sama mungkin kayak ngedeketin cewek harus tahu ilmunya, siap materinya, sebelum datang melamar kepada bapak ibunya.. wkakakak jadi ngawuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penes apaan bang?

      Wahahahaha, saya takut kalau poto hajatan lebih-lebih keluarga mas. Nanti jadi fotografer keluarga dan susah ngelak :))

      Delete
  2. seiring zaman, barang barang yg kuno akan terkikis sama modern, namun yg klasik di kemudian hari akan naik harganya karena langka dan org cenderung penasaran hingga permintaan banyak, jadi deh harganya naik lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, lagi mengharapkan itu sih.. Cuma ga bisa nunggu 1-2 tahun, harus 10-20 tahun wahahaha

      Delete
    2. wkwkwk tunggu tua mas, biar jadi barang antik wkwkwk

      Delete
    3. Anak ntar yang jual wkwkwk

      Delete
  3. Wah.. saya dulu juga suka nih motret pakai camera film,
    Asik dan deg2an nya pada saat mau mencuci film nya, penasaran hasil nya bagai mana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu seni-nya mas Jhon, wahahaha.. Tapi kalau misal fotografer handal, harusnya sudah bisa mengira-ngira hasilnya bagaimana dengan kondisi dan teknis kameranya..

      Delete
    2. sungguh senang rasanya dulu meski hanya sebatas kamera film, tapi itu menyenangkan, org lain pun jarang ada punya

      Delete
    3. bener mas, tos! Emang happy hahaha

      Delete
  4. Ngomongin slide film buat foto aku kok jadi ingat pernah iseng beli roll film buat uji coba kamera gitu ceritanya ..., jeprat jepret apa saja obyek yang menurutku menarik.
    Dasar bocah yaa ..., obyek dibidik kayaknya udah oke, begitu diafdruk ... woouw hasil gambarnya goyang semuaaaah pemirsaah ...
    Malu rasanya di toko cuci cetak foto, pengin kabur langsung rasanya sambil nangis hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha, dulu waktu awal-awal pakai kamera film, roll pertama, kedua, ketiga semuanya goyang wakwkwkw..

      Delete
    2. Wwwwkkkk ....
      Malu juga rasanya ya kalo keinget pengalaman kayak gitu ...

      Kalo sekarang mah aku yakin, mad Andie udah jago banget bidik kamera ;)

      Delete
    3. Ga ada jago-jagonya mas, tapi aamiin dah wkwkwk

      Delete
  5. mertua dan istri punya rias pengantin lengkap bernama Juju Salon dunia fotografi sudah jadi makanan mamang, peralatan pun udah lumayan lengkap, sayangnya mamang cuma jadi bosdoang tanpa ikut campur jadinya yea cuma bisanya ngitung duit hasil kerja para pegawainya doang....payah nggak sih?

    ReplyDelete
  6. Hhehee hobi saya juga sama kak sekrng abisin waktu bersama keluarga no 1 hihi.. semangat kak kalau bs jangan pensiun.. mending hobinya dikembangkan kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hobinya dikembangkan ke arah digital aja mbak :))

      Delete
  7. Saya suka banget kamera model jadul kalau dulu dibilang tustel terus ambil fotonya kudu bismillah dulu biar hasilnya bagus, salah2 bisa gosong atau kosong hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwwk, bener, motretnya pakai bismillah biar hasilnya bagus :))

      Itupun taunya 1 minggu kemudian :))

      Delete
  8. 2011, kalau saya sudah menggunakan kamera handphone ,tapi ya itu resulusinya hanya 2 MP. Maka tidak heran, photo diartikel lama tergolong jelek.
    Kamera lama saya masih terawat, merknya Sony. Tapi harga film saat itu tergolong mahal lah, paling ngenes ya itu, saat cuci hasilnya tidak sempurna, nyesel rasanya. Sudah bayar--bayar mahal jelek pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mas, kalau film produksi baru harganya emang mahal.. Dulu saya cari produksi film yang tahun 2005-2008 di toko kamera di kota saya, biasanya mereka banyak jual murah karena udah ga laku..

      Tapi hasilnya itu ya untung-untungan sih haha

      Delete
    2. lain waktu saya juga mau membuat arikel mirip ini, mengengang kamera yang ada dilemari :)

      Delete
  9. Aku dulu punya kamera yang pake negatif film itu...kepake sebentar, tp trus tak kasih yang momong anakku dl..pas aku masih kerja.

    Lha mahal...mesti cuci cetak..


    Akhirnya pindah ke digital. Waktu itu resolusi masih 5 MP. Sekarang pke hape doang...

    Orang nggak gitu bisa milih angle .takutnya beli kamera mirroless, sama aja hasilnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang ga harus cetak mbak, bisa cuci scan jadi foto digital..

      Delete
  10. Wah, memotret pakai kamera analog itu bikin deg-degan Karen nggak tahu hasilnya apa. Tahun 2004, foto-foto dengan teman di Borobudur, terus pas cetak foto ternyata yang masuk foto cuma kaki! Tapi ngelihat hasilnya saja jadi pengalaman seru sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha, emang itu istimewanya mbak.. Kalau sekarang orang foto berkali-kali sampai dapat foto yang paling bagus.. Bayangin dulu cuma 36 kali jepret hahaha..

      Delete
  11. Saya kamera cuma punya Polaroid. Tapi memang yang manual itu lebih susah. Gak bisa diedit-edit ya.. ? Lighting gak bagus, hasilnya pun cekeremez. Hahhaa.. kadang kebanyakan Cahaya, jadi putih doang *aiiish*. Sekarang pake Hp kalo mau cetak banyak pilihan photo editornya.. hahhaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Polaroid, ada seni-nya sendiri mbak.. Ngedit-nya dengan menggunakan filter, flash atau efek-efek hangus gitu hahaha..

      Delete
  12. saya masih punya nikkormat. dulu sering motret pake film bw saja, karena cucinya gampang. bisa dilakukan di rumah sendiri. sekarang film bw sudah langka dan mahal. jadinya gak motret lagi. sekarang motret digital saja. hehehe. nice share mas. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah! Legend itu mas Nikkormat, banyak yang pakai.. Dulu karena ga bisa cuci BW, saya pakai Color aja mas dan diserahkan lab foto..

      Delete
  13. Harganya makin mahal seiring bertambah langkanya spare part dan hal pendukung lainnya...

    saya kira jenis kamera ini akan punah seutuhnya di suatu saat nanti mas...

    Dulu jaman saya SD memang familiar sama merk Fuji dan Kodak, untuk filmnya dan tukang cuci foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau punah saya rasa emang memungkinkan mas. Tapi yang jelas saat ini, sensor kamera digital terbaru, tidak bisa menyamai dynamic range film analog..

      Delete
  14. jadi inget jaman dulu,
    bapak saya habis motretin segala rupa selama traveling sekeluarga. eeh, nyampe rumah, adek saya (masih piyik) entah kerasukan apa maenin kamera trus ngeluarin tuh film, diolor-olor macam maen yoyo.
    maka seketika murkalah bapak saya, karena fotonya jadi gosong semua. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha.. Saya dulu pernah juga ngeluarin film 1-2 detik biar ada efek-efek gosong gitu mbak, hasilnya cakep bener...

      Delete
  15. kamera analog sama digital jelas beda sensasi mas. kalo digital serba instan cepat. jaman aku sd masih pakai klise buat datang ke printing foto. yh, jaman doeloe bgt, masih anak sekolahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, waktu SD emang waktunya kepo sama kamera pake film ini.. hahaha..

      Delete
  16. Wih doyan motret nih ternyata mas andi.

    Aku terakhir kali dipotret pakai film kayaknya waktu masih bayi deh. Hahaha engga deng, terakhir kali itu jaman smp masih ngerasain foto kudu dicuci dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, saya terakhir foto SD mbak buat pas foto ijazah sepertinya hahaha..

      Delete
  17. Syukurnya saya generasi X jadi paham soal kamera dengan film meski tak pernah punya setidaknya pernagh pegang dan coba. yah, barang antik itu akan jadi langka di pasaran.
    Kemajuan teknologi jelas menggusur banyak hal, makanya perusahaan besar kayak Fuji juga harus mau beralih pada hal baru.
    Jadi ingat masa SMU, kerap ke toko jasa potret dan fotokopi de depan terminal Balubur Limbangan, namanya Abadi Photo Studio, jualan kamera demikian berikut rol filmnya. Saya cuma bisa memandangnya saja, kala itu harganya ada yang 200 ribu rupiah sedang uang saku saya ke sekolah cuma 1.500 rupiah. mana bisa kumpulkan uang jika habis untuk ongkos ojek atau mobil omprengan, lalu sado ke pasar. Bisanya cuma beberapa puluh rtibu rupiah dan itu pun habis dibelikan buku daripada kepikiran beli kamera, he he. Maklum masih terasa mahal jika ditambah beli rol film dan ongkos cuci cetak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, coba mbak ditanya lagi ke studio fotonya.. Kali aja masih jual kameranya.. Biasanya mereka jual harganya murah tuh, nah kita bisa beli terus jual lagi dengan harga yang lebih tinggi wahahaha *otak makelar*

      Kalau dulu keluarga saya mampunya beli tustel aja mbak, hahaha.. Kalau yang bentuknya SLR mahal sekali dulu

      Delete
    2. sekarang kamera jadul malah banyak dicari. katanya unik, antik, dan punya nilai jual tinggi. tapi bagi kawan-kawan mana yang lebih banyak berh=guna untuk mendukung kerja itu yang lebih penting.

      Delete
    3. Betul mas! Emang kamera analog banyak dicari buat properti pepotoan mas..

      Delete
  18. Baca tulisan mas Andie ini jadi bernostalgia banget soal kamera film. Dulu kalau jalan2 sama keluarga, foto2, ya hasilnya bisa berminggu-minggu kemudian ketahuan. Ada yang bagus, ada yang jelek, macem2.

    Dan bener banget, yang tahu hasil fotonya lebih dulu adalah Allah, tukang cuci foto, baru kita wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kenangannya itu mas, hahaha.. Beda sekarang sama yang digital.. Kadang kita jepret berkali-kali cuma buat menuhin memori doang, dilihat kapan-kapan T.T

      Delete
  19. Bisa dijelaskan filosofi nama kakikuda tu ndi? Penasaran soalnya hahaha :))

    Semoga lancar dengan "hobi baru" nya ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa baca di tulisan jadul awak bay, Kakikuda Store. Itu versi singkat tapi wkwkwk :))

      Delete
    2. Hahaha karena kakikuda itu kencang ternyata :))

      Delete
    3. Salah satunya itu, masih banyak sih.. Nanti awak buat 1 post tentang kakikuda lah wkwkwkw

      (( malah jadi bahan ))

      Delete
  20. Ya Allah....tertawa saya.

    Memang begini siklus tren manusia. A menjadi tren...lalu lumrah dimana-mana....lalu hilang tenggelam....karena jadul, lalu menjadi tren lagi...begitu saja terus.

    Yang paling kelihatan ya di mode pakaian dan foto ini sih. Sekarang zaman canggih yang mana kamera bisa menghasilkan foto super jernih tanpa noise, tapi aplikasi penyunting foto malah ada tools untuk memberi grain atau filter-filter oldie.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena classic never out of style kali ya, tsah

      #ngomongapaan

      Delete
  21. Aku dong gapernah punya kamera beneran ahahhahahahaha

    Selalu mengandalkan hape doang

    Padahal ngakunya blogger hitz kwkwkkww
    #ditabokPakeDSLR

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya emang ngandelin kamera hape doang, tapi apadaya selalu beli hape low-end wkwkwkwk

      Delete
  22. Saya juga mau mas kalau ada yang hibah M9 #nyengir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kalau ada yang hibah ke saya, kita bagi 2 mas.. Jadi M5 sama M4 ya, bisa pakai kamera film kan mas? :))

      Delete
    2. Bahahhahaah M9 malah dibagi dua gitu. Sayangnya ndak bisa make lho kak, ajarin donk kak

      Delete
  23. Jaman sudah berubah, ilmu teknologi dan segala macem tetek bengekpun semua ngikut berubah,

    mau tidak mau, suka ataupun tidak suka kita tetap harus ikut perubahan itu iya ka?

    seperti halnya photo, bagaimana tidak? dengan foto digital dari smartpone, orang dengan mudah jepret obyek kapan dan dimanapun tanpa ribet. . D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti saya tuliskan posting tersendiri terkait bagaimana analog dan digital dalam menghargai sebuah foto mas..

      Kalau saya pribadi, lebih suka pakai analog. Tapi mengingat terlalu mahal dalam proses, mmakanya pindah digital.. If money is not problem anymore, I will choose Film over Sensor..

      Delete
  24. Jadi ingat zaman masih sekolah, suka cuci foto di dekat sekolah, sekarang kalau lewat udah ganti jadi toko lain...Pastinya sudah semakin jarang yang pakai, udah nggak kayak dulu lagi, dulu buat beli kameranya saya nggak mampu..haha..jadi cuma minjem dan beli filmnya aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mbak, komunitasnya emang udah sedikit sekarang untuk kamera film, tapi tentu yang tetap stay di Analog, punya karya yang wah-wah edyan wkwkwk

      Delete
  25. Ya ampun Om, kok jadi keliatan banget anak angkatan berapa masih kenal Kodak, huahahahaha

    ReplyDelete
  26. Lihat rol film, jadi teringat masa nostalgia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mas, rol-rol film tetap saya simpan buat kenang-kenangan :))

      Delete
  27. Wah, keren sekali mas pengalamannya.
    Saya dulunya juga suka dengan dunia photografer, bahkan sebelum temen-temen saya punya kamera DSLR, saya sudah punya duluan.

    Tapi ya gitu, semua berakhir ketika perkembangan dunia kmera sangat cepat, hingga yang mas bilang tadi, saya gak mampu buat beli yang versi terbarunya.

    Ah, sudahlah, terkadang hobi, memang ada kalanya tak bisa diteruskan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, benar mas.. Saya hobinya emang mikir-mikir jumlah penghasilan sama jumlah pengeluaran wkwkwk

      Delete
  28. Wah beruntung aku juga pernah pake kamera kayak gitu, Jadi kangen, foto pake klise, rolling film, mahal dulu belinya, satu aja sudah terasa mewah dulu.

    Dan sekarang mungkin tambah mahal kali iya nilai jualny karena sudah langka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti yang saya tulis diatas mas, harga film sekitar 60-250rb tergantung kualitas roll film tersebut..

      Delete
  29. "Ketika hobi yang dulu buat kita fun, berubah menjadi not fun. Disaat itulah kita harus berhenti melakukan hobi tersebut." perkataan ini saya suka banget mas. kalo udah nggak fun ya namanya bukan hobi lagi ya, haha.

    ngomong2 soal kamera TLR, saya punya banyak dirumah, punya embah, ada merk yashica, voigtlander, rolleiflex, dll. tapi gatau masih fungsi apa nggak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya rasa bukan masalah suka dan tidak suka. kebanyakan pekerjaan lainnya yang merubah pandangan kita terhadap sesuatu yang baru. padahal ada beberapa hoby yang bisa dijadikan nilai tambah pendapatan. iseng berhadiah gan. asal kita mau sabar dan terus menekuninya.

      Delete
    2. @Abesagara
      WAH! Serius Rolleiflex mas? Bisikin harganya sini mas :))) Wah malah ga jadi pensiun ini wkwkwk

      @Planet Borneo
      Emang hobi yang bagus itu harus bisa menghasilkan sih mas kalau menurut saya.. Lumayan kan duitnya buat kita putar mengeksplor hobi itu lagi..

      Delete
  30. ternyata hoby motret juga si bro satu ini. dulu saya gak peduli mas dengan yang namanya fotografi walau kuliah saya dikesenian juga ada kaitannya dengan fotografi. tapi lama kelamaan saya pikir ini menarik dan banyak keuntungan yang bisa saya dapatkan dari hoby foto. mulai belajar dengan kawan-kawan fotografi. akhirnya, karena kekurangan dana dan kamera juga udah dipakai kawan sekarang, saya lebih memaksimalkan mobile hp. sempat ada beberapa hasil foto dan video menggunakan hp bisa dijadikan uang. pass pula musim kampanye, akhirnya ada beberapa pesanan desain yang bisa membuat saya lebih semangat kerja sampingan fotonya. heeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha.. Mantap mas, emang mobile photography lagi 'hits' mas. Mengingat sensor kamera hape juga sekarang makin bagus, coba bandingin sama jaman dulu yang cuma 1,3 - 5 Mpx hahaha..

      Delete
  31. Wah pengen dong liat koleksi kameranya. Aplagi dikasih tips biar ngambil foto jadinya keren gitu. Soalnya lagi pengen belajar nih mas. Hehe. APalagi saya juga seneng motret. Menurut mas kalo kamera Fujifilm XA10 itu gimana mas? Aku pengen tau. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti saya posting keluarga cemara dalam bentuk kamera film saya ya mbak, kan jadi bahan posting jadinya :))

      Makasih mbak, idenya :))

      Delete
    2. Oiya mbak, terkait dengan kamera Fujifilm dimaksud, saya belum pernah pakai mbak.. Jadi tidak bisa memberikan rekomendasi apa-apa.. Maaf ya mbak..

      Delete
  32. malam2, aku jalan2 di blog ini hohoo. Btw aku punya kamera analog sih, ada Canonet QL17 dan beberapa lainnya yang kayaknya udah rusak beserta lensa2 sisa2 kepunyaan Ayahku yang dulunya emang tukang foto pada zamannya. Sempat beli roll film dan nyoba make itu kamera, tapi apa daya aku tak paham lol. Sekarang cuma jadi pajangan di runah saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kereen! Canonet QL17 masih banyak digunakan sama fotografer analog sampai saat ini mbak..

      Delete