November 1, 2017

Cicilan Ringan, DP Rendah

Seberapa banyak dari kita yang pengen punya handphone baru? Mobil baru? Motor baru? Kerjaan baru? Dan baru-baru lainnya?

Insyaallah banyak banget yang mau, saya juga mau sih.

Tapi.....?

Saya lebih memilih untuk menyayangi dan merawat yang saya punya hari ini. Baik itu pekerjaan, handphone, motor, dan lainnya. Karena ini yang saya punya, sedangkan yang saya inginkan masih jauh di toko engkoh.

---

Bukan berarti saya anti-beli-barang-baru ya, sekali lagi saya orang yang perhitungan. Saya perlu niat saya ketika membeli barang. Meluruskan niat, supaya tidak mubadzir. Seperti contoh kemarin, saya beli handphone baru karena handphone lama saya rusak dan tidak bisa diservice. Nah ini alasan beli barang baru yang acceptable.

Niat yang unacceptable itu seperti, ikut-ikutan trend, bosen pakai yang lama, karena tetangga baru beli, ataupun karena cicilan ringan. Untuk alasan-alasan seperti ini, sebaiknya tidak perlu beli barang baru, karena alasan yang tidak urgent.


Sering sekali orang datang menghampiri saya, nyuruh buat ganti motor. Alasannya macem-macem, ada yang bilang motornya kekecilan untuk saya yang besar, lebih cocok pakai motor besar, umur motor udah mau 7 tahun dan banyak cicilan dengan DP ringan.

Biasanya ketika kita membeli suatu karna ingin, biasanya untuk bahagia. Percayalah, cicilan ringan dan dp rendah itu bukan resep untuk bahagia, karena orang yang berhutang itu tidak ada bahagia-bahagianya. Lebih baik merawat dan menyayangi yang kita punya sekarang, daripada berandai-andai sesuatu yang belum kita miliki. Karena itu jau-uh sekali.

Selain karena urgensi-nya, kita bisa merencanakan untuk membeli barang. Saya sebut metode Long Time Planning (LOTINING). Sebagai contoh, "saya ingin beli TV baru 2 tahun lagi". Dalam periode itu kita nabung dengan metode apapun, lalu ketika sudah 2 tahun, beli TV baru. Kelemahan metode ini membutuhkan waktu yang lama dan melatih kesabaran serta ke-istikomah-an kita melihat barang diskon mendadak.

Bisa juga dengan metode one in, one out (OIOU). Ketika membeli barang baru, maka barang lama harus keluar. Bisa dengan memberikannya kepada yang membutuhkan atau dijual.  Metode ini memiliki kecenderungan yang lebih teknokratis dibanding metode awal. Metode ini efektif apabila storage kita pas-pasan dan melatih hati kita untuk ikhlas memberikan / menjual barang pribadi kita kepada orang lain.

Atau metode yang saya gunakan sekarang, wait until its broke (WAUITBRO). Tunggu ketika suatu barang rusak, baru ganti. Tapi hanya berlaku untuk barang yang sudah kita punyai sebelumnya. Metode yang cukup ampuh bagi saya, namun akan adanya kecendrungan untuk merusak-rusakan, me-hang-hang-kan, dan memukul-mukulkan barang lama untuk secepatnya mendapatkan barang baru.

---

Keingingan itu jika diturutkan, 2 gunung emas tidak akan cukup. Perlu metode-metode khusus dan jitu untuk ngerem hawa nafsu kita membeli barang. Secara teori, bersyukur dan merasa cukup adalah metode yang paling ampuh untuk mengendalikan hawa nafsu. Walaupun secara praktek, sangat sulit dilakukan.

Posting ini juga sebagai catatan untuk saya sendiri untuk meluruskan niat ketika membeli barang baru, dan tidak khilaf melihat barang-barang bagus yang sedang diskon.

Posting ini juga semoga menjadi motivasi teman-teman untuk tidak khilaf yang dalam waktu dekat ini akan menghadapi ujian Hari Belanja Online Nasional.

Terakhir, berhutang dengan apapun bentuk dan caranya, tidak akan membuat hidup tenang. Apalagi yang ada riba-nya.

Sekian khutbah singkat saya, terima voucher belanja diskonan.

36 comments:

  1. Dulu pernah sih berhutang du kali ke bank, cuman sebelum jatuh tempo sering aku bayar, kalau si ibu nyuruh ngutang lagi, pasti langsung ku nasehati,,, bla bla bla,, dan dia pun paham bahwa sebenarnya ngutang membuat hidup jadi gak tenang,,, apalagi kalau tujuannya hanya untuk sebatas gaya hidup saja, bukan perlu dan bukan bener2 butuh,,, hal semacam ini kadang serting jadi dilema di masyarakat, kalau sudah begini, yah cuman punya dua pilihan, sabar dan bersyukur, insyallah bahagia heheh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berhutang itu bukan hal dosa, siapaun boleh berhutang, asal sesuai kemampuan dan penggunaanya. Kalau saya ingin berhutang untuk beli hape baru, biar hasil photo saya lebih bagus :)

      Delete
  2. Hutang kalau memang kondisi nya sangat membutuhkan wajar itu mas..yang gak wajar itu adalah hutang bukan untuk kebutuhan pokok sehari hari

    ReplyDelete
  3. Saya juga seperti itu
    HP yang saya pake sekarang juga sudah sedikit ketinggalan karena keluaran 2014, tapi menurut saya yang pentingkan keguanaan nya dan masih berfungsin dengan baik.. untuk bekerja pun masih mumpuni.. Klo mau dengerin temen si ya udah sruh ganti aja..
    selama barang yang kita miliki masih berfungsi semestinya kenapa harus yang baru..kalo menuruti mah enggak ada hbisnya mas.. hehehe malah curcol

    ReplyDelete
  4. bener, bersyukur dan merasa cukup. terus harus di pikirin ulang. beneran butuh apa enggak :)

    ReplyDelete
  5. keinginan memang banyak, tapi kalau sampai berhutang penting mikir dulu deh, hidup nggk enak kalau ada hutang
    semoga Allah menjaga kita dari berhutang dan mencukupkan kita dengan keberkahan

    ReplyDelete
  6. Betul boss harus sabar Sebaiknya mesti menabung dulu baru beli barang baru itu lebih enak kalo lising yentu selalu menggoda ua tapi sesuai kondisi saja.

    ReplyDelete
  7. nama nama metode nya sungguh membuatku ingin berkata kasar..

    ReplyDelete
  8. Mantap. Tumben temanya agak serius iniπŸ˜€ sepakat..aku juga ga suka utang. Mending cash, sepunyanya..sedapetnya. klo blm cukup, nabung dl.

    Btw..masih punya utang aku...utang puasa ramadhan kmrn. Yang bolong blm diganti

    ReplyDelete
  9. Nice post, apalagi sekarang2 ini, cicilan rendah dosanya gede kebanyakan.ngeRIBAnget.

    ReplyDelete
  10. aku juga pengen punya barang baaru ya cuma mikir2 karena ini masalaah duit, boos. hehee. sayang duit.

    ReplyDelete
  11. tapi cicilan ringan dan DP rendah emang sangat menggiurkan sih. dijaman sekarang ini apa2 harus serba nyicil, kalo engga, gak tau kapan punya nya. tapi, nyicil barang juga untuk yg penting2 aja. prioritas. contohnya nyicil rumah. hehe

    soalnya kalo nunggu uang ke kumpul kapan bisa punya rumah? hiks.. #tjurhat

    ReplyDelete
  12. Sebenarnya artikel ini mengajarkan kita untuk bersyukur tentang suatu hal apa yang telah kita miliki. Pergunakan dengan baik apa yang kita punya, dan tetap berusaha untuk memiliki barang yang lebih baik. Agar kita semangat untuk bekerja.
    Dan setelah mempunyai kemampuan untuk membeli barang baru, harus lebih teliti juga. Belilah barang yang diperlukan dan berguna sesuai dengan aktifitasnya.
    Hobynya hanya sms, eh beli hape yang berkamera 40 MP. Kerjanya kuli kasar, eh beli hape yang harganya 20 jutaan yang ada aplikasinya perkantoran.

    ReplyDelete
  13. belilah karna butuh, bukan ingin.
    kurang lebih mas andinya seperti ini ya,
    sy dulu pernah kredit motor jangka 2th sekarang kapok karna ga mau ngulang beban riba. lebih baik menahan keinginan daripd harus pusing mikirin cicilan.
    susah tidur...

    ReplyDelete
  14. Mantap! Dahulukan kebutuhan memang penting. Soalnya ingin ini ingin itu banyak sekali, kata lirik di lagu Doraemon. Jangan terlena. Wahaha.

    Ya, terbukti ponsel saya masih dari 2014 nggak ganti-ganti. Selama masih bisa digunakan buat komunikasi, sepertinya nggak akan mau beli baru. Tapi kalau menang lomba hadiahnya ponsel, itu persoalan lain. :D

    ReplyDelete
  15. Lagi-lagi postingan yang penuh hikmah bos *eh -_-
    Intinya belilah barang yang kita butuhkan, bukan kita inginkan. Selain itu, bergayalah sesuai isi dompet :D

    Itu singkatan-singkatan metode pembelian barang baru bikin sendiri ya ndi? Aku agak aneh bacanya karena singkatan yg WAUITBRO agak maksa haha -_-

    ReplyDelete
  16. Nah ini dia mas hihi, berumah tangga baru, kebutuhan demi kebutuhan seolah datang untuk menggoda,
    Kadang ngliat ada barang x timbul keinginan pingin beli, tergour cicilan murah...tapi pas kucek cwk lagi eyaampun klo itungannya puluhan tahun nyicil mending urung aja deh,,,,takut nda menikmati idup
    Alhamdulilah satu kebutuhan primer yakni rumah saya dah lunas nih nyicil ke koperasi kantor, walo pun bentuknya baru gubug dan belom ada isinya,

    ReplyDelete
  17. Yang beli motor siapa yg komentar siapa 🀣, biarin aja atuh ya motor kekecilan, oh, aku banget tuh yang OIOU, pokoknya barang terpakai, ga menumpuk, jadi disirkulasikan saja barang2nya ada yg masuk ada yg keluar ,,, info yang sangat bermanfaat πŸ‘ŒπŸ»πŸ‘πŸ»

    ReplyDelete
  18. setuju nih. kadang emang dengan mudah tergoda untuk membeli yang harga diskonannya murah. tapi sebetulnya mah ga perlu'' banget untuk dipakai. bahkan, barang yang lama pun masih bagus untuk dipakai. emang kuncinya di syukur dan merasa cukup. walaupun memang manusia merasa selalu kurang dan kurang. kalo hanya untuk terlihat keren dan dianggap keren, mending mikir berkali'' lagi deh. mending beli yang memang dibutuhkan saja dulu, dana lainnya bisa diinvestasikan atau jadi dana darurat.

    ReplyDelete
  19. Benar bang... hutang itu ibarat diputus pacar...

    udah hawanya marah, ndak doyan makan pula...

    makasih bang khutbahnya...

    Follow balik yah bang...
    hehehee...

    salam kenal dari tanah banyumas :)

    ReplyDelete
  20. Betul, tuh, Mas, jangan sampe menghutan, apalagi ada ribanya, ngeri banget. Dan, gak semua keinginan itu menjadi kebutuhan ya, Mas..

    ReplyDelete
  21. Nah iniii.... saya suka tergiur dan bernafsu liar untuk memborong barang baru, Mas. Tapi, bukan HP, motor, pakaian, atau barang-barang lainnya, melainkan buku. Hiks, kalau lihat buku baru suka gak nahan nafsu saya, Mas.

    ReplyDelete
  22. Karena belum kerja dan belum ngontrak, aku belum pernah nyicil barang sih

    barang2 di kos dikit banget, bisa beli langsung lunas gitu aja wkwkwkw

    Takuttt nanti gak bisa nerusin cicilan sampe kelar
    Hiiiyy

    Dan ya, aku juga gak suka ngutang
    Mengganggu ketentraman hati dan pikiran wkwkwk

    ReplyDelete
  23. Nah kalo beli barang baru yang belum dipunya itu gimana mas andi? Saya berharap sih dp 0% cicilan murah wahahaha

    ReplyDelete
  24. Kalau ditotal, wih banyak beut... bisa hampir 50% persen dari harga normal .. hemtalah

    ReplyDelete
  25. yee ada temennya one in one out juga *toss andie
    aku apa aja mengusahakan ini
    apalagi cewek ya barang penting sampek gak penting tapi lucu dibeli semua. bahkan buku juga udah berhasil melepaskan diri dari numpukin tar paling dibaca lagi padahal gk ditengok lg krn banyak yg baru2.


    kadang atau malah sering sih lingkungan, jumlah pendapatan itu ngaruh banget sama gaya hidup apalagi kalau kita punya gaji bulanan - maksudnya udah jelas gitu pendapatan perbulan berapa - semakin tingginya faktor itu makin konsumtif pula deh. pernah dalam masa-masa itu dan nggak nyangka banget hampir 100 persen kebiasaan dan cara pikir kerombak semua ketika udah nggak ngantor lagi dan bangun usaha dari 0.

    ReplyDelete
  26. baca judulnya sekilas langsung konek ke gubernur Anies - Sandi DP nol persen sisilan ringan....ringan sih kalau nggak ada yang berat mah (kata-katanya apdel di juri komika)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw mang lembu mah paraahhhhh disambungin ke dp nol rupiah ahahahhaaa

      Delete
  27. Om, kalo pengen istri baru pake metode apa yang tepat om? Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  28. intinya mah om syukuri yang ada yaaa.. jangan banyak mau anu anii heheheee.. yang sesuai dengan budget aja.. kadang kita terlalu memaksakan juga malah strees ke diri sendiri ya kang.. Saya paling setuju yang waiting until broke hehe

    ReplyDelete
  29. Tamparan keras ini, kadang sering beli barang elekrltronik dgn cc πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  30. Trading online Terpercaya Berbasis di Indonesia
    Tingkatkan kualitas Trading mu bersama HASHTAG OPTION
    Broker Terpercaya di Indonesia
    Transaksi mudah dan aman
    Minimal Deposit hanya Rp. 50.000,- sudah dapat BONUS Depo awal 10%** T&C Applied
    Dapatkan juga BONUS Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover

    Proses penarikannya Cepat banget lohhh.....
    Deposit & Penarikan paling Cepat dengan metode yang sama via Bank lokal
    Ada Akun pembelajaran untuk kamu yang ingin berlatih

    Segera Daftarkan diri anda sekarang juga di https://platform.hashtagoption.com/site/signup

    ReplyDelete