October 19, 2017

Jajanan Jalanan

Saya tidak suka nongkrong di cafe. Biasanya ribut dengan suara musik yang bikin susah ngobrol, penuh dengan asap rokok atau vape dan dilengkapi dengan sepaket anak nongkrong yang ketawanya lebih keras dari toa mesjid.

I was once an anak cafe. Ketika SMA. Nongkrong, ngopi, dan wifi-an gratis sampai sore. Tapi tetap tidak pakai asap rokok, tidak bikin keributan, tidak bikin kerusuhan, apalagi sampai bakar pondasi mesjid seperti kasus di Aceh kemarin ini *emosi kebawa-bawa*.

Sekarang, saya sangat menyukai street food. Mau makan apapun, street food dulu jadi prioritas. Kalau tidak ada, baru cari street food lain *halah*.

---

Kebiasaan ini ditularkan dari istri saya yang lebih senior dibidang street food-an. Jadi kemana-mana kami selalu cari makanan street food. Apalagi istri saya baru 10 bulan di Pekanbaru, jadi masih suka cari-cari yang enak dan rasanya unik.


Kalau untuk makan malam, favorit saya yang pertama itu adalah Mie Rebus. Karena nasi goreng di Pekanbaru agak aneh, karena dimasak sekaligus dalam porsi banyak (mungkin sekitar 40-50 porsi) dan diletak didalam termos. Jadi kalau kita pesan ga fresh from the frying pan. Jadi kalau mau yang panas, pilihannya ya mie goreng atau mie rebus.

Harganya mie rebus ini sekitar 10 - 13 ribuan, lebih murah dari harga di cafe, tapi rasanya lebih enak yang jelas. Ntah karena banyak micin atau emang chef-nya jago *ditoyor*. Nah ini namanya perhitungan.


Setelah makan mie rebus, pasti kurang lengkap tanpa dessert. Walaupun air putih hangat is the best dessert yah, tapi kurang lengkap tanpa dilengkapi dengan yang manis-manis sebagai pelengkap dosa. Biasanya saya cari pisang goreng crispy cokelat keju madu (panjang amat menunya), atau dengan es krim pokat kocok yang lagi nge-hits di Pekanbaru akhir-akhir ini. Atau simpel dengan minum jus.

Setelah minum atau makan yang manis-manis, biasanya mulut terkunci dan tidak mau nambah mie rebus lagi *halah*.


Jadi street food ini ga melulu ketika malam hari, tapi untuk siang hari juga lho. Walaupun kadang saya lebih suka nasi bungkus padang yang penuh dengan kuah cincang itu di siang hari. Kalau siang, memang pilihan street food ini lebih sedikit dibanding malam hari. Tapi biasasnya kalau siang hari, saya pilih makan batagor dengan es tebu sebagai temannya.

Jadi uniknya, ketika di Lampung, istri ga suka es tebu karena rasanya seperti jus rumput. Ketika di Pekanbaru, ketika duet dengan Batagor, jadi doyan es tebu dan tidak ada komentar jus rumput.

---

Emang street food ini bukan makanan tiap orang. Ada orang yang suka makan di cafe, tempat dan suasana nyaman, makanan enak dan harga agak mahal. Saya lebih prefer kesini ketika membawa keluarga besar atau ada event-event tertentu seperti baru gajian. Ga mungkin juga bawa keluarga besar makan di pinggir jalan yang ribut dengan kendaraan.

Tapi kalau untuk makan dengan istri, saya lebih prefer street food dengan segala kelemahan dan kelebihannya. Makanannya enak, harganya murah, lihat suasana jalan, hirup-hirup debu dikit, free air putih anget dan suasana yang berbaur bersama rakyat *halah*.

Walaupun saya tetap prefer makan di cafe, tapi saya tetap tidak prefer tempat makan yang ribut dengan suara musik dan penuh asap rokok. DIE!

Sekian dari saya, terima mie rebus cabenya dikit.

54 comments:

  1. street food tak kalah dari cafe..sepakat..
    tergantung chefnya..
    backsoundnya juga mantap, suara-suara kendaraan yang khas..hihi
    saya juga kurang suka cafe mas, tp bukan karena asap..karena apa coba..yap betul harganya..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga kurang suka dengan cafe, bukan soal harga tau apanya , tapi saya tidak kuat lihat pelayannya yang cantik dan murah senyum. Bikin hati ini luluh lantah. Enggan pulang.

      Delete
    2. di kafe kadang cuma numpang wifi aja mas
      apa lagi kalo lagi kuota krisis
      klo buat makan, sering street food
      banyak kok yang enak

      Delete
  2. Saya sering sekali nih street food an,, tapi cuman liat liat doang hah,,, sambil cari2 inspirasi buat usaha.. heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dompetnya ketingggalan kale ya ?

      Delete
    2. wkwkwkw itu udah dijelasin mas Bumi, cari inspirasi buat usaha :p

      Delete
  3. Saya juga suka street food. Lebih hemat, dapat banyak dan enak kok. Yg paling saya suka lalapan...kalau mi tidak terlalu sih

    ReplyDelete
  4. street food menurut saya memang praktis... pesan.. makan.. selesai.. langsung tancap gas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju, esensi dasar dari tempat makan, datang duduk makan pulang hahahaha

      Delete
  5. Masih awam saya mah dengan istilah street food, mang.. tahunya jajanan kaki lima atau warung lesehan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aja mang, selama dipinggir jalan yah hahaha

      Delete
  6. Jus rumpuut?? Kreatip banget istrinya ngasih nama,, apa emang rasanya kayak rumput?
    Iyaaa aku juga paling doyan streetfood, murah meriah dan banyaaak porsinya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya begitu mbak, emang seperti rumput kalau es tebu-nya ga enak :))

      hidup porsi besar!

      Delete
  7. Makanya kalau makan nasi goreng, pesannya minas ndi. Pasti dimasak lagi tuh nasinya haha :D

    Hidupkan makanan murah dengan porsi melimpah!!
    Hidupkan makanan harga kaki lima, rasa bintang lima!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. beberapa yg jual ada yang dimasak ulang bay, tapi ada juga yang ga dimasak lagi. sedih hati

      Delete
  8. Kalau soal mie rebus, saya bisa habis tiga mangkok. Itupun masih ditambah nasi goreng. Luar biasa bukan. Entah lapar atau rakus, saya sendiri tidak tahu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake bismillah ga makannya bang bumi? kwkwkwkwk

      Delete
  9. Iya bener, di Pekan itu kang nasgornya suka nyetok, jadinya nasgor dingin, sama kek di Aceh. Jarang sih makan di luaran, paling2 jagung bakar di emteki. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, pernah ke Pekanbaru ya bang? Kalo orang Pekanbaru sendiri jarang ke Emteki bang, mahal lho wkwkkw

      Delete
  10. aku juga suka makan di pinggir jalan, selain karena orangnya asik juga bisa liatin cewek-cewek seksi, Mas.

    ReplyDelete
  11. Padahal ya, dengan kita membeli produk street food, kita turut andil dalam perkembangan ukm di indonesia, dari pada di high class food yang keuntungannya masuk ke luar negeri.

    Lanjutkan mas andi, berburu angkringannya eh street foodnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah pemikiran yang bagus! Kalo saya ya mikir, murah dan kenyang sih. T.T

      Delete
  12. Kalau rame-rame bolehlah ningkrong di angkringan
    kalau sendirian dibungkus aja bawa pulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya ga pernah nongkrong di angkringan karna biasanya ribut dan penuh asap rokok mbak T.T

      Delete
  13. street food paling suka adalah sempol, Malang punya
    hehehehe
    klo di tempat lain paling martabak manis aja sih
    atau bubur ayam

    ReplyDelete
    Replies
    1. sempol? Saya baru tau T.T Iyah, bubur ayam juga termasuk streetfood murah, tapi porsinya jarang banyak T.T

      Delete
  14. Cie yang nye-treetfood, saya paling suka nongkrong di angkringan deket rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di Pekanbaru yg sering nongkrong di Angkringan itu anak ABG mas Adi :))

      Delete
  15. Saya juga klo nasgor ga gitu suka klo langsung dibikin porsi banyakan, bumbu kurang ngresep

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dia yang saya ga suka, bumbunya ngasal kalo bikin sekaligus banyak gitu

      Delete
  16. Mie rebus daridulu emang paling enak enak enak wkwkwkwk... aku juga pengen iiii ntr deh nyoba cicipi xixi thanks aharenya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya baru tau akhir2 ini untuk menilai makanan enak, saya pesan mie rebusnya. kalo enak, berati insyaallah semuanya enak (generalisasi) hahahaha

      Delete
  17. Sama, Mas. Terkadang kalau di tempat yang rame malah kurang nyaman kalau ngobrolnya. Itu rasa es tebu masa kayak jus rumput, emang rumput pernah di jus ya, Mas? He

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk istilah aja itu mas Andi.. eh namanya kita samaan ya :))

      Delete
  18. setujuuu :D
    aku pantang deket2 asap rokok
    bikin nggak nyaman


    itu gimana nasi gorengnya 40-50 porsi? wajannya segede apa. ditaruh termos pula
    aku baru tau :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gedeeee! dan emang ditaruh di termos biar tetap hangat mbak..

      Delete
  19. entah kenapa ya mas, sebagian jajanan jalanan itu lebih nikmat daripada yang di restoran atau cafe cafe. di jalanan disebut gado gado, di restoran namanya berubah salad. rasanya sama tapi beda nama dan harga

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkw, harga mahal untuk sesuatu yg sama emang bikin bingung bang Abdul T.T

      Delete
  20. Klo di Joga, street food paling merakyat ada di angkringan. Menunya, nasi kucing, gorengan, sama susu jahe. 10ribu udah cukup untuk 3 jenis menu td

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo angkringan sama mbak, 10rb bisa dapat banyak tapi kadang ga puas makannya kalo belum 20rb wkwkwkw

      Delete
  21. salam sm wife nya mas,sy pecinta streetfood jg,enak dan irit,hehe :)

    ReplyDelete
  22. Aku makanan kakilima doyan, jajan di kafe juga doyan, Mas. Apalagi kalau ada yang bayarin. Makin doyan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ketika ditraktir, kenikmatan suatu makanan bisa meningkat lebih dari 128% persen mbak :))

      Delete
  23. kalo ke kafe yang di incer cuma wifinya aja mas
    klo untuk mkanan, seringan yg street food
    kayaknya enak aja hhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah! Biasanya kalo free wifi betah dah duduk berlama-lama asal muka tebel aja wkwkwkw

      Delete
  24. intinya kalau udah nemu food street yang paling enak mending udah jangan pindah2 tempat mas Andy.. soalnya belum tentu yang lain enak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali! Harus dipertahankan, bahkan kalo bisa buat penjualnya kenal biar dpt aksesoris (kerupuk) yang banyak wkwkwk

      Delete
  25. terima mie rebus, cabenya aga banyakan dikit. kalau bisa pake sayur ya! :P

    ReplyDelete
  26. aku masih anak cafe asalkan tanpa asep rokok krn gk tahan banget baunya :(
    suka ngafe kalo lg uninspired aja dan bosen kerja di rumah
    tapi belakangan malah ngerasa kangen kopinya si cafe doang jadi ya udah gojekin kopi diminum di rumah nemenin kerja hahaha
    terus dimana sisi anak cafenya ya

    ReplyDelete