September 5, 2017

Wrist Watch

Satu-satunya perhiasan yang bisa dipakai oleh pria adalah, wrist watch. Bukan wall watch. Walaupun emang perhiasan terbaik di dunia untuk seorang pria adalah istri sholehah. Bukan istri yang sholeh. *dijelasin*

Jujur saya ga nyaman pakai perhiasan lain selain jam tangan.

Saya ga nyaman pakai kalung.

Saya juga ga nyaman pake anting. Tapi saya masih mempertimbangkan menggunakan anting potara dengan Son Goku.

---

Waktu kecil, saya tidak suka pakai jam tangan. Karena berkeringat, bau dan bikin tidak nyaman. Ya kerjaannya lari-lari ngejar layangan putus, ditambah bahan tali jamnya karet. Hal ini terjadi sampai saya SMA.

Mulai kuliah, udah mulai ngerti solusi pada permasalahan diatas dan pakai tali bahan nylon biar ala-ala militer gitu (sekalian ganteng). Terus akhirnya jatuh hati ke leather strap.


Leather / kulit ini bisa dari hewan apa aja. Umumnya, sapi, kerbau dan lainnya. Kulit juga salah satu material yang udah ada dari jaman Aristoteles masih main tanah. Untuk ketahanannya, sangat bagus sekali walaupun tanpa perawatan.

Pesan saya, selalu gunakan jam tangan. Harganya sangat variatif sekali dan bisa disesuaikan dengan budget. Tapi saran saya selalu gunakan yang asli untuk menghindari alergi pada kulit dan tentu saja lebih awet dan bergaransi.

If you buy cheap, you will pay twice.

Selain itu, saya tetap menyarankan menggunakan jam tangan kulit, dibandingkan rantai dan karet. Kecuali untuk keperluan tertentu seperti renang atau diving. Jam tangan kulit ini dapat mencegah alergi kulit, lebih tahan dan dapat digunakan hampir untuk semua situasi. 

Kalau ada uang berlebih, gunakan jam tangan otomatis. Selain tidak menggunakan baterai dalam pengoperasiannya, jam tangan otomatis lebih "berkelas", dibandingkan jam tangan Quartz. Terus harga jual kembali lebih tinggi dibandingkan dengan Quartz.

Mengapa saya bilang lebih berkelas? Jadi pembuatan jam tangan otomatis itu lebih susah, perlu ketelitian dan dilakukan oleh tangan-tangan terampil. Sudah digunakan sejak jaman dahulu kala. Tidak perlu ganti baterai seumur hidup. Feel saat menggunakan jam tangan otomatis itu lebih baik dibandingkan jam tangan Quartz. Terakhir, dapat diwariskan ke anak-cucu. Jangan, jangan wariskan jam tangan Quartz pada anak cucu, please.

---

Saya pikir, menggunakan jam tangan adalah hal wajib bagi pria. Harganya sangat variatif mulai dari 35.000 di pinggiran jalan hingga ratusan juta. Tapi saya tetap menyarankan jam tangan original (bukan KW Saiyan Super) dengan alasan lebih awet dan bergaransi. Untuk talinya, saya sangat menyarankan menggunakan bahan kulit karena bisa digunakan hampir semua situasi kecuali berhubungan dengan air.

Nanti kalau ada waktu, saya akan post tentang leather craft and why I (very very very) loved it.

Terakhir, Kalau ada rejeki lebih, belilah jam tangan otomatis karena feel-nya itu tidak akan bisa ditemukan di jam tangan Quartz.

Sekian dari saya, terima motor baru dan bekas.

19 comments:

  1. Imagenya kok ilang Mas. Dulu image ku pernah ilang juga, tapi gara2nya aku hapus gambar yang digoogle photo.

    Jaman kuliah, saya suka pke jam tangan juga. Pas kerja iya. Tapi setelah kembali ke rumah..nggak lagi... Jamnya pake hape, sma jam dinding☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak masukannya, sekarang udah pake image hosting lain T.T

      Delete
  2. Bener banget pesan diatas tadi.. belilah jam tangan original.. tapi balik lagi sesuai kemampuan mang.. kalau maksain juga gabisa juga yaa harus sesuai kemampuan

    ReplyDelete
  3. Kalau dari leather biasanya harganya mahal gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung pilih penjualnya bang Dzaki, tapi ya semakin mahal leathernya semakin bagus pula kualitasnya..

      Delete
  4. Jam tangan otomatis tu maksutnya jam yang kayak mana ya? *gagal paham -_-
    Pakai jam tangan bukan wajib ndi, tapi sunnah muakkad. Kalau wajib ntar malah dosa kalau nggak pakai jam tangan *plak

    DAN GAMBARNYA NGGAK MUNCUL LAGI NDI -_-

    ReplyDelete
  5. Di gadget sdh ada penanda waktu, jd kdng mubaziir kalo pake jam lg. Meski rempong liat jamnya kalo pake gadget.

    ReplyDelete
  6. Aku juga g suka pakai perhiasan, padahal cewek selalu identik dengan perhiasan.
    G tau kenapa, dari jaman TK, kalau liat perhiasan tuh geli-geli mau muntah, bisa dibilang agak jijik. Aneh banget kan yah?
    Kalau untuk aksesoris, karena aku g suka pake perhiasan, sejak kuliah aku milih pake jam tangan, untuk strapnya sendiri g harus kulit sih, yang penting desainnya simple dan g rame pritilan kayak kebanyakan jam tangan cewek.

    ReplyDelete
  7. Saya sih pernah pake jam tangan, tapi ribet banget kalo mau wudhu -_- dilepas terus taro kantong, abis sholat lupa naro dimana eh dicari ga ketemu wkwkwk

    Tapi emang sih pake jam tangan bikin cowok lebih keren, tapi sekarang pun kalo mau lihat waktu, udah kebiasaan liat hape padahal pake jam.

    Saya berharap jam tangan di masa depan bisa kaya jarvis bikin kita jadi iron man gitu mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya masih kebiasaan lihat jam tangan walaupun ada hape T.T

      *maklum jadul*

      Delete
  8. Saya biasa pakai jam tangan kalau keluar rumah aja, ya tali kulit yang saya suka nggk bikin alergi
    di rumah cukup lihat jam dinding aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo di rumah jangan di pake mbak T.T

      Delete
  9. Bener tuh bang, kalau make jam tangan mending pilih yang otomatis, gak ribet... hemat rupiah pula karena gak perlu beli baterai..

    ReplyDelete
  10. entah kenapa aku gak biasa make jam tangan
    klo dapet dikasih lalu aku jual heuheu

    ReplyDelete
  11. Sama bg, ak juga lebih nyaman pake jam tangan dari pada pake perhiasan lain.

    Bagus kayaknya tu jamnya,

    ReplyDelete
  12. saran tentang bagusnya memakai jam tangan bergelang kulit memang sepakat walaupun sehari-hari saya make jam tangan khas orang lapangan dari karet tea tapi karena harganya mahal dan original, tetap saja keren sih...ditambah yang makenya juga keren sangat pulak....#ehh

    ReplyDelete
  13. Gw mah olwes pake jam tangan. Cuman jam tangan gw kebanyakan rantai, karena gw lebih nyaman pake yang rantai. Yang leather mah cuman satu doang. Dan punya gw asli semua, wkwkwk

    Bikin nangis sih harganya, cuman puas banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg rantai emang lebih cepat (ringkas) dan sporty mas, cuma ya classic (leather) never dies hahaha

      Delete
  14. Bro, judul postinganmu memang ndetail buanged, ya. Wrist Watch. Alias jam pergelangan tangan.
    Sesaat aku sempat terhening baca judulmu, lalu aku ga baca isi postinganmu btw.




    HAHAHAHAHA!

    ReplyDelete