February 13, 2013

Kamera 1 - Lomography Diana Mini

OHOY!!! Sejak dua ribu tahun sebelum masehi meninggalkan dunia keartisan blog ini, akhirnya saya telah kembali dengan membawa ilmu dari tempaan pedang Yang Maha Kuasa. Kemudian semua bertanya-tanya kebingungan lalu terjatuh dari kursi goyanggg ~

 --- 

Sebenernya hari ini mau review kamera doang sih acieee. Kamera yang sebenarnya juga udah pernah direview woakaowkaokwako *ngakak sampe ke italia* tapi karna pengetahuan yang dulu masih minim khas anak sekolahan yang suka ugal-ugalan di rumah.. jadi ini

Review Edisi Revisi : Lomography Diana Mini

 
Lomography Diana Mini

Bisa dilihat disini juga : Ada Apa Dengan Mini Diana?
cuma berhubung gambarnya ntah kemana, mending ga usah dibuka haha

technically bisa dibaca disini juga : Microsite Diana Mini 

---

Jadi ini kamera analog gue pertama setelah jaman reformasi. Belinya awal tahun 2011 tapi dulu cuma bisa jepret ngasal doang ga tau teknik sama sekali hahaha.

Ini kamera pertama kali beli tertarik sama multi-formatnya, yaitu Half Frame dan Square Frame. soalnya jarang banget kamera dengan format film 35mm ada yang square format. kalo pake format half frame, memungkinkan kita buat foto lebih dari 72 kali dari sebuah film 35mm dengan 36 exposure

Cuma menurut gue mah, half frame ini gantung banget.. cara ngemat film tapi fail hoahwoahwohaowa... hasil half frame itu kayak begini ini

 
 Fuji Superia 200 (Fresh) | Cuaca agak mendung

sebenarnya bisa banget me-maksimalkan half-frame ini jadi sebuah mukjizat (halah) tapi kemampuan masih minim jadi kurang begitu suka hahahaa. gue prefer lebih ke square-format, mirip kakaknya (Diana F+) cuma bisa ngejepret 36 kali. hasil dari square format begini ini

Fuji Superia 200 | Pagi sekitar jam 7

nah kayak begini hasilnya lebih memuaskan ketimbang half-frame XD kata legenda sih,

Diana Mini + Film Slide = Dunia Fantasy

tapi berhubung minim dana, ga sempet nyobain pake film slide.. kelebihan kamera ini juga bisa MX alias  Jupiter MX Multiple Exposure alias bisa jepret beberapa kali dalam 1 frame.. bisa lebih dari 2, tapi mungkin resikonya ntar overexposure (terlalu terang) hasilnya

Kodak Pro Image 100 (expired)

apalagi yaaaaaaa.... kamera ini ringan banget tapi butuh space lumayan besar buat letak kamera ini dalam tas, karena lensanya kayak hidung banteng ini.. 

 --- 


yak, kita lanjut ke kekurangan kamera ini.. ga tau ini masalah umum, ato cuma kamera gue doang yang begini.. jadi kadang film nyangkut di reel dan bisa menyebabkan penyangga sprocket yang ada di reel itu patah (punya gue udah beberapa patah), kalo ga patah, sprocket (bolongan pada film) ini sobek..


nah setelah ditelusuri oleh tim penyelidik, ketika film macet jangan dipaksa putar.. tapi tekan printilan item dibawah diana mini itu, alhasil roll film kita ga bakal macet lagi dewhhhh 

permasalahan kedua adalah tingkat ke-blur-an.. yeahhh! jadi, kalo moto pake diana mini ini, shutter nya agak berat buat ditekan.. karena ini, maka kadang pas nekan shutter, kamera juga ikut goyang.

nah saran gue, kalo moto pake tripod woakwoakwoak cuma kalo ribet bawa-bawa tripod, kalo mau jepret pake diana mini ini, tempelin aja ke muka.. jadi insya Allah kamera ga bakal goyang karena  :

tekanan kamera ke muka kita lebih besar dari tekanan shutter pada kamera  - Issacius Newtunus

jadi kalo roll 1 sampai 5 ngeblur pake Diana Mini, wajarlah selama bukan pake film mahal XD ntar hasil kalo ngeblur, begini nih

Fuji Superia 200 (fresh)

tenang-tenang, poto ini bukan tersangka penjambretan atau penyanyi dangsdut lagi melakukan gerak getar-getar (halah)

permasalahan ketiga adalaaahhh........ fokusnya yang ribet parah! jadi fokusing diana mini ini berada didekat lensa, tepatnya sekitar lensa dalam (warna item).. ga kayak Diana F+ yang fokusnya ringan banget, yang saking ringannya malah kadang missfocus (karena ring focusingnya agak longgar).

nah kalo di Diana Mini musti telaten buat mindahin fokusnya, karena berat (muter ring fokusnya) dan ringnya yang agak kecil bikin susah diatur pake jempol segede unta liar ini *ngalem*

saran buat masalah ini, ga ada. titik segede biji buah Dzarah

Hasil Diana Mini jepretan sendiri coba dimari : Buytank - Diana Mini
---

bagi anda yang tersesat di Google kemudian galau memilih kamera, cari maka carilah dan hati-hati dalam memilih

bagi anda yang mungkin nyasar mencari tugas mata kuliah Sastra Swedia, mungkin ini mimpi buruk

bagi anda yang masih konsisten galaunya memilih kamera setelah membaca posting ini, beli maka belilah sesungguhnnya kamera diciptakan untuk dibeli


---

Akhir kata, silahkan simpulkan sendiri sajalah, udah gede kan? UDAH GEDE KAN?????!!! *ditabok*

4 comments:

papillonique said...

hadeeuhh hahahha.. baca reviewnya perlu sehari semalemm, BANYAKKK :))

cie cieee...

Andie said...

wkakwawakwa
iyahh.. postingan berbobot of the year ini mah!! *kelebayan*

-Gek- said...

astagah Andi.. ga ada review lain ya? i-phone gitu.. yang ga nge-blur-nge-blur. XD
Happy Valentine's day, bro.

miwwa said...

mana kamera nya yang banyak itu?? pajang dooong~ aku mau nyolong satu.. :P