January 6, 2009

Indonesia Rock Icon

Indonesia punya potensi musik luar biasa. Dari tahun ke tahun, musik dari negara kita ga pernah ada matinya. Selalu jadi pelopor dan paling inovatif dibanding dengan negara-negara tetangga. Mau diadu dengan negara mana pun pasti ga bakal kalah deh! Apalagi dalam musik rock. Negara kita dah bisa maenin musik kayak gitu dari jaman dulu banget tuh. Setelah ngelewatin berbagai pertimbangan, kami milih 5 band ini sebagai penyandang ikoon musin rock kita. Pengen tau kenapa.? Just check’em out!!
The Tielman Brothers

Sebelumnya, ga ada seorangpun yang sadar kalo ada band kayak gini, The Tielman Brothers. Anak-anak muda yang demen rockabilly rata-rata terpengaruh sama musik dan gaya The Stray Cats-nya Brian Setzer gitu deh. Tapi, gara-gara sebuah video dari dunia maya yang muncul akhir-akhir 2007, semua mata akhirnya terbengong-bengong. Di video itu ada empat pemuda berwajah timur yang maenin nusik rock’n’roll. Gokil. Ternyata orang Indonesia udah maenin musik kayak gitu ditahun 50-an!! Udah gitu, sambil sirkus ngebolak-balik gitar dan maenin gitar pake gigi pula tuh. Dan mereka udah begituan jauh sebelum Jimi Hendrix maenin gitarnya pake atraksi panggung serupa. The Tielman Brothers adalah kelompok musik keluarga. Band yang digawangi Andy, Reggie, Ponthon, Loulou, dan Jane Tielman ini (sebagian udah meninggal) memulai karir rekamannya tahun 1957 waktu hijrah dari Indonesia ke Belanda. The Tielman Brothers versi empat orang (minus Jane) biasa disebut 4T’s. Beberapa sumber bilang kalo mereka termasuk band yang menginspirasi George Harisson gitaris The Beatles. Oke banget dah. Betewe, orang-orang Belanda lebih suka nyebut musik rock’n’roll yang mereka maenin sebagai indorock. Biarpun mereka lebih terkenal di negeri kincir angin ketimbang di tanah kelahiran sendiri, kami tetep wajib acungin jempol. Dan karna pengaruh permainan yang mendunia itu juga lah, mereka layak disebut sebagai ikon rock Indonesia paling tua. Ampun, mbah!!
God Bless

Lupain dulu deh tentang kondisi band mereka yang sering gonta-ganti onderdil (baca : personil) sampe 15 kali. Yang jellas, band berpersonil tetep Achmad Albar (Iyek), Ian Antono, dan Donny Fatah ini didaulat jadi ikon band rock karna punya pengaruh besar terhadap musisi-musisi Indonesia. Udah gitu, mereka juga pelopor band yang ngegarap musiknya dengan standar kualitas tinggi a.k.a ribet, huehehehe. Ada beberapa band seangkatan mereka yang juga pengaruh kuat kayak Giant Step, A.K.A, S.A.S, The Rollies, Gipsy, dan teman-teman. Tapi emang cuma God Bless yang punya umur paling panjang. Rata-rata band festifalan sepanjang tahun 90-an sampe 2000-an belum dianggap jago kalo belum ngulik lagu-lagu God Bless. Dan, eksistensi mereka yang masih terus mau berkarya sampe hari ini, bahkan di tengah terpaan badai yang ngeganggu kehidupan masing-masing personilnya, patut dijadiin contoh buat siapa pun yang ngaku cinta dengan musik rock Indonesia. Eniwei, God Bless kebentuk tahun 70-an sewaktu Iyek, yang lama tinggal di Belanda, pulang ke Indonesia. Di panggung musik Indonesia, mereka sempet jadi raja. Dari awal berdirinya sampe tahun 1997 kemaren mereka udah ngerilis 5 album. Denger-denger, dalam waktu deket ini mereka mau ngerilis album baru lagi loh. Good luck dah!
Edane

Di tahun 90-an ada banyak banget band rock yang mulai wara-wari di panggung hinuran Indonesia. Saking buuaannyyaakknnya, sampe pusing mau ngejagoin yang mana. Mungkin lo semua pada punya band favorit masing-masing. Tapi, pilihan kami mesti jatuh pada Edane. Alesannya gini sob, rock Indonesia tahun 90-an banyak ditongkrongin sama gitaris-gitaris shredder yang jagonya bukan maen. Nah, kalo ngomongin gitaris shredder Indonesia yang punya imej kuat buat band-nya, pasti otak kita langsung kebayang sosok Eet Sjahrani, pentolan Edane. Udah gitu, Edane juga termasuk band rock jadul yang masih berproduksi sampe sekarang walaupun sering gonta-ganti personil. Edane kebentuk pada tahun 1991 ini termasuk band yang punya konsep matang dalam setiap penggarapan album maupun panggung. Gaya panggung Eet yang atraktif slalu jadi pusat perhatian penonton. Di samping itu, sound (terutama gitar) yang galak dan up to date ngebuat band ini slalu jadi referensi utama bagi band rock muda Indonesia. Pas kebentuk dulu formasi mereka terdiri dari Eet, Fajar (drum), Iwan (bass), dan Ecky (vokal). Sampe sekarang mereka udah gonta-ganti vokalis sampe 3 kali. Tapi, kalo pendirinya masih ada, berarti Edane masih bisa jalan terus kan?
Boomerang

Walau kabar tentang mereka udah ga kedengeran lama. Boomerang tetep layak dianggap sebagai ikon rock Indonesia. Era band-band festifal rock sepanjang dua dekade 80-an sampe 90-an udah banyak ngeluarin band-band rock nampol kayak Roxx, Elpamas, Grass Rock, Jamrud, Power Metal, Kaisar, de el el. Nah, lo perlu tau kalo Boomerang tuh termasuk alumni band jebolan festifal itu. Mereka melenggang menembus puncak industri musik Indonesia dan ngerajain panggung-panggung rock selama dua dekade dampe tahun 2000-an. Band asal Surabaya ini awalnya berdiri pada tahun 1994 dengan nama Lost Angels, terdiri dari Roy, Henry, Farid, dan Ivan. Sejauh ini mereka udah ngeluarin 4 album pllus 1 album the best. Biarpun Ivan (yang mirip Slash itu) udah digantiin sama Andre Freanzzy (eks. Gitaris Powerslaves), Boomerang tetep bisa kita anggap sebagai band rock yang menancapkan pengaruh kuat di Indonesia. Setuju kan? Setujuuuu....
Slank

Siapa yang ngeraguin prestasi band kelahiran 1983 ini? Bayangin aja, di umur mereka yang udah lebih dari dua dekade ini, mereka tetep mampu ngebuktiin eksistesi mereka dengan karya yang masih selalu jadi hits! Slank ga hanya mampu ngebentuk imej slenge’an-nya, bahkan lebih dari itu, mereka juga udah mampu ngebentuk sebuah masyarakat kecil dengan slankers-nya. Kemandirian mereka dalam ngebangun jaringan manajemen sendiri juga jadi nilai plus yang ga ada duanya. Band indie mestinya belajar banyak nih dari mereka. Dibalik slank ada seorang Bimbim –drummer sekaligus the founding father- yang dulunya ngebentuk sebuah band bernama Cikini Stones Complex (CSC). CSC ngebawain lagu-lagu The Rolling Stones. Ga lama, CSC bubar dan Bimbim ngebikin band lagi yang bernama Red Devil. Dari band ini Bimbim CS mulai ngebikin-bikin lagu. Abis ngeganti naa jadi Slank dan bongkar pasang personil sampe 13 kali, Bimbim nemuin temen ngeband solid dengan formasi Kaka (vokal), Pay (gitar), Bongki (bass), dan Indra (Kibor). Slank melaju dan langsung menjadi pusat perhatian pecinta rock Indonesia pada tahun 90-an. Pengaruh obat-obatan terlarang sempet ngebikin band yang prestasinya lagi naik ini mesti merosot pada tahun 1995. Personil pun kudu berganti-ganti lagi sampe tahun 1997, pas ngerilis album Tujuh, Slank udah diisi orang-orang baru kayak Abdee – Ridho (Gitar) dan Ridho (Bass) yang punya pengaruh bagus buat masa depan mereka sampe hari ini. Sampe bulan Oktober 2008 kemaren, Slank udah ngeantongin 18 album. Selain itu mereka satu-satunya band rock’n’roll yang manajernya adalah ibu mereka sendiri. Good Job.

No comments:

Post a Comment